Contoh Puisi tentang Ayah | Kumpulan Puisi untuk Ayah Tercinta

Advertisement
Contoh Puisi tentang Ayah - Ayah sendiri adalah salah satu sosok sentral dalam masa pertumbuhan kita dimana ayah menjadi seorang model kepala keluarga yang selalu memberikan bimbingan dan pendidikan dasar untuk kita pada saat kita masih belum mandiri. Tentunya sosok ayah sangat penting dan kenangan bersama seorang ayah adalah salah satu momen terindah dalam kehidupan kita. Tanpa adanya ayah di dunia ini mungkin kita tidak bisa menjadi seperti sekarang ini. Selama ini dari dulu hingga sekarang, bahkan hingga kita telah menjadi sosok dewasa seperti sekarang ini pastinya tidak akan terlepas dari jasa-jasa seorang ayah. Ayah rela melakukan apapun demi melihat anaknya bahagia dan berhasil menggapai impiannya. Anak baginya adalah permata hati dan titipan Tuhan, untuk itulah dengan segala cara ia akan membahagiakan sang anak dan menuruti semua kemauan anaknya. 

Perjuangan dan pengorbanan yang dilakukan oleh seorang ayah adalah kekuatan untuk kita. Tanpa dirinya kita tidak bisa seperti sekarang ini. Ia telah bekerja keras untuk melakukan semua yang terbaik bagi kita dan menuruti semua yang kita inginkan. Bahkan demi kita anaknya, seorang ayah rela bekerja keras dan banting tulang tiada henti. Pergi pagi pulang malam sudah tidak ia hiraukan lagi.

Contoh Puisi tentang Ayah



Di bawah ini ada beberapa Kumpulan Puisi Untuk Ayah yang dibuat khusus untuk mengenang kebaikan-kebaikan seluruh ayah di muka bumi ini, silahkan disimak :
 
Rindu Buat Ayah
Semasa kecil kami belum mengerti
apa arti pengorbanan seorang ayah
selalu berjuang demi kebutuhan anak mu
tanpa mengenal waktu
engkau rela di hina dan di maki
demi anak-anak mu

Ayah………….
kini kami sadari betapa berartinya diri mu
karena anak mu kini sudah menjadi seorang ayah

Ayah…………
saat detik kepergian mu
menghembus nafas terakhir
kami seperti tak percaya
karena beberapa detik
engkau telah pergi untuk selamanya

Ayah………..
maafkan anakmu ini
yang belum mampu membahagiakan diri mu
di waktu hidup dan tua mu

Ayah…………..
betapa anak mu kehilangan
dan selalu terbayang wajah mu
serasa engkau masih bersama kami

Ya As- sami’………
Engkau maha mendengar
perkenankan permohonan kami
Ya Al-Ghafur………
ampuni dosa dan kesalahan ayah kami
semasa hidup dan mati nya
Ya Al-Maajid………..
tempatkan ia pada kemuliaan Mu
karena disisi Mu tempat kemuliaan kami

Ayah……………
kami anak-anak mu
kini hanya dapat mendo’akan mu
semoga engkau tenang di sisi Nya
Amiiiiiiiin

Aku merindukanmu Ayah
Puisi Ayah karya Umii Kulsum

Ayah..
Kini ku rasakan hidup tanpamu
Aku sepi hidup tanpa mu
Namun ini harus ku jalani
Walau terasa sangat berat ku jalani

Ayah...
Terima kasih atas semuanya
Semua kasih sayang yang kau curahkan
Semua pengorbanan yang kau lakukan

Ayah...
Kini aku merindukanmu
Merindukan saat-saat bersamamu
Merindukan kasih sayang darimu

Ayah...
Ingin rasanya aku berjumpa denganmu
Walau hanya dalam mimpiku
Walau hanya memandang wajahmu

Saat ku butuh ayah
Saat ku rindu ayah
Hanya selembar foto peninggalmu
Yang dapat mengobati rasa rinduku

Tuhan..
Sungguh aku tak pernah rela kehilangan dia
Namun aku sadar semua ini milikimu
Dan akan kembali kepadamu

Tuhan...
Jagalah dia selalu
Bahagiakan dia di sisimu
Karena dia adalah ayah terbaikku

Selamat jalan ayah
Semoga engkau bahagia di sisi-Nya
Semoga kita dapat berkumpul lagi di dalam surga-Nya
Nantilah aku ayah...

Aku sangat merindukanmu ayah...

Puisi Ayah

Karya Ritma Arientha 

Ayah... ijinkan aku ayah ..........
Bercerita tentang gerimis yg Mengiringi kepergianmu
Atau hujan yg membasahi pilar nisanmu
Pohon kamboja mulai meranggas
Meski bunga kecil berteduh di bawah daun-daun kering,,,,,,,,,,,,,
Puisi ini untuk Mengenang satu tahun Kepergian Abu Tercinta..........
Semoga semangatmu selalu menjelma dalam tubuh kami anakmu...........
Pada puisi aku datang ayah,,,,,,,,,,,
Bukan hendak menggugat takdir kematianmu


Atau menghujat sangat pemilik maut.............
Kali ini ingin aku katakan Kepergianmu
adalah pelajaran tanpa kamus Perenungan panjang untuk dipahami
Bahwa hidup adalah pembuktian........
Tuk wujudkan syukur dan sabar
Ketika harus menjalani skenarioNya
Pada puisi aku akan kembali menemui ayah Lewat catatanku,
Yang mengajariku tentang arti kematian
Bila esok telah kutemukan
Muara kasihNya tak bertepi
Akan kuceritakan kembali 356 malam kepergianmu.....
Dan sepuluh bunga yg masih berteduh Di bawah kamboja..........

Ayah
Karya Winda W. Azizah

Ayahh, ,,
Aku ingin memeluk mu, ,
Memasuh setiap tetes keringat mu, ,
Meski kau tak pernah mengerti aku seutuhnya
Tapi aku ingin kau bahagia,
Ayahh
Kalau saja aku dilahirkan sebagai seorang laki-laki
Takan pernah ku biarkan kau bekerja sekeras ini
Ayahh
Aku tak akan pernah lupa akan pengorbanan mu
Raut wajah mu selalu hiasi setiap detik jalan hidupku
I love you ayah, ,
Segurat Bayangan Tua
karya Fatkuryati

Teduhnya sore ini hampir menampakkan kemuning senjanya,,
mengaburkan lamunan yang sesekali menciptakan kebisuan,,
ada segurat bayangan tua dibenakku,
mengintaiku seolah ingin menghancurkan puing-puing lamunan itu,,
sebuah bayangan klise tersenyum dengan kerut di pipinya,,

0h Tuhan,,
senyum itu adalah senyum yang dulu biasa ku lihat setiap saat,,
senyum yang slalu bisa ku miliki,,
dan senyum dari seseorang yang selalu mampu buat hati ini bergetar..

ayah,,
aku tau,, kau datang untuk menjengukku...
Memastikan keadaanqu..
Meskipun hadirmu hanya dalam bentuk klise,,
tapi aku tetap merasa kau nyata...

Ayahku Hidupku
Ayah…..
kau penguat hatiku
menjadikanku wanita yang tegar
wanita yang sabar
wanita yang pantang menyerah

Ayah….
sepi saat kau jauh
kau begitu hebat
tak ada yang bisa sepertimu
ataupun menggantikan posisimu

Ayah….
aku begitu menyayangimu
keringatmu menjadi inspirasiku
tawamu yang slalu aku rindu
sedihmu adalah deritaku

Ayah….
dimanapun engkau
doaku slalu bersamamu
tangisku menjadi sumpahku
bahwa,apapun yang terjadi ku kan slalu menjagamu….
AYAH SEGALANYA UNTUKKU
Oleh Clara

Ayah..
Beribu kata telah kau ucapkan..
Beribu cinta tlah kau berikan ..
Beribu kasih telah kau curahkan..
Hanya untuk anak mu..

Ayah..
Kau ajarkan ku tentang kebaikan..
Kau tunjukan ku tentang arti cinta..
Kau jelaskan ku tentang makna kehidupan..
Dan kau mendidik ku dengan sungguh kasih sayang..

Ayah..
Betapa mulianya hati mu..
Kau korbankan segalanya demi anak mu..
Kau banting tulang hanya untuk anak mu..

Kini ku berjanji untuk semua kerja keras mu..
Ku berjanji untuk semua kasih sayang mu..
Dan ku berjanji untuk ketulusan hati mu..
Bahwa aku akan selalu menjaga mu..
Aku akan selalu menyayangi mu hingga akhir hiup ku..
Terima kasih ayah untuk semua kasih sayang mu..


Mungkin itulah Contoh puisi ayah yang bisa admin berikan, kurang dan lebihnya saya mohon maaf, semoga puisi untuk ayah ini bisa menginspirasi anda dan tentunya bermanfaat untuk anda, Amiinn
Advertisement

Subscribe to receive free email updates: